Senin, 04 Januari 2010

Sarangan, Jawa Timur

Telaga Sarangan,



Manusia hanya berhak berencana, namun Tuhanlah yang menentukan.
Kesempatan kali ini kita akan berwisata sampai perbatasan Jawa Timur. Rencana kami sebelumnya ingin ke Bromo, namun karena kurang persiapan akhirnya kita hanya sampai di Sarangan. Perjalanan kami ke Sarangan diawali sarapan pagi di SALAMAH, Klaten dengan menu opor dan ayam kremesan.
Hmmmm... nikmat menggoyang lidah.

Kami sepakat untuk mengambil jalur aman melalui Yogyakarta-Klaten-Surakarta-Sragen-Trinil-Magetan-Sarangan yang menempuh lama perjalanan kurang lebih 4,5 jam. Jangan lupa sesudah sragen (Sebelum memasuki kawasan hutan) kalian bisa membeli oleh-oleh jeruk bali dengan patokan harga 9 ribu per kilo. Sebagai co-pilot suamiku, aku harus jeli melihat peta untuk mengambil jurusan yang tepat agar sampai di Sarangan. Kami sarankan bagi yang ingin bepergian sebaiknya mencari info tentang objek wisata yang ingin dikunjungi beserta peta lokasinya. Hal ini sangat membantu berkaitan dengan jarak yang akan ditempuh, penginapan dan pakaian yang hendak di bawa (seperti: baju renang, baju ganti, dan baju hangat).


Pemandangan mulai terlihat indah dari ketinggian ketika kita hampir sampai di Telaga Sarangan. Rupanya kami baru sadar bahwa kami belum booking hotel di saat orang-orang ingin merayakan Tahun Baru 2009. Sungguh suatu keberuntungan, akhirnya kita bisa bermalam di Hotel Merah 2. Menurut blog yang kubaca, kisaran harga penginapan di Sarangan antara 250 - 400 ribu, tetapi dengan fasilitas kamar tidur untuk 4 orang, kamar mandi tanpa air panas dan televisi (tanpa antena luar) kita harus merogok kocek 650 ribu. waduh waduh ... Namun demikian, kami bersyukur karena tidak bermalam di mobil, he3x...


Setelah memasukkan barang-barang dan merebahkan diri sejenak, kami bangkit untuk menikmati Telaga Sarangan yang hanya berjarak 50 meter dari penginapan. Di sekitar Telaga, banyak dijumpai penjual sate kelinci (yang merupakan makanan khas dari Sarangan), pedagang buah-buahan dan penjual oleh-oleh khas Sarangan (kripik ubi ungu dan brem). Selain itu, kuda-kuda bersliweran di antara para pengunjung Telaga Sarangan. Setelah melewati kepadatan, akhirnya kami bisa melihat Telaga Sarangan. Pemandangannya baguuuuus sekali. Hamparan pegunungan yang mengitari telaga dan kabut yang datang dan pergi menawarkan eksotika telaga yang menakjubkan. Kita bisa duduk-duduk di sekeliling telaga lho ...


Melihat kapal-kapal boat yang bersliweran di Telaga seakan mengajak kami untuk bergabung dan mengagumi keindahan sekeliling Telaga lebih dekat. Biaya sekali putaran dengan menggunakan kapal boat sekitar 40 ribu dan ada juga becak air yang ditarif 30 ribu per jamnya. Subhanallah ...
Sekali lagi pemandangan sekitar Telaga lebih indah apabila dilihat dari dekat. Kami pun berencana untuk berjalan-jalan keesokan paginya. Tak terasa waktu berangsur sore dan menjelang malam Tahun Baru 2009 suasana bertambah riuh dan macet. Ternyata fenomena tahun baru bagi masyarakat Indonesia masih merupakan hal yang istimewa, terlihat dari banyaknya kembang api dan mercon yang sudah mulai dinyalakan sejak pukul 7 malam. Kami memutuskan untuk tidur awal dan bangun dini hari untuk menikmati suasana malam Telaga Sarangan dan pesta kembang api menyambut Tahun Baru 2009.


Karena udara yang begitu dingin dan rasa lelah perjalanan, ayah (sebagai promotor jalan-jalan pagi) tidak jadi jalan pagi menyusuri telaga, he he he ... Setelah sarapan pagi yang disediakan hotel, kami sekalian packing untuk pulang. Akhirnya, ayah sempat mengelilingi telaga dengan menunggang kuda yang sekali putaran ditarif 65 ribu (insya Alloh aman karena pawang kuda jinak ikut menyebelahi sepanjang perjalanan). Kami pun ikut mencoba dan ternyata lelah sekali duduk di atas punggung kuda, he he he ...


Setelah waktu beranjak siang, kami pun berangkat pulang dengan mengambil rute Sarangan - Poncol - Jatisrono - Wonogiri - Bulu - Klaten - Yogyakarta yang menempuh lama perjalanan 5 jam. Memang terkesan lebih jauh, tapi pemandangan yang ditawarkan lebih segar daripada rute yang dilalui melalui kota.

Selamat menikmati,
ima-ep

2 komentar:

  1. Wah boleh juga tuh ke Sarangan. Untung Februari ini aku udah lulus, jadi bisa touring ke tempat-tempat kayak gini. Oke deh! Tahun 2009 waktunya menjelajah Jawa Timur!

    BalasHapus
  2. nie hotel rahayu lmyan jg ,trus tarifnya jg g mahal2 amat..............(0351)888136

    BalasHapus

Mohon diberi masukan membangun agar kami bisa menyajikan informasi yang lebih berguna bagi para pembaca sekalian. Terima kasih.