Thursday, 1 September 2016

Referensi Kuliner Khas Jogjakarta yang Wajib Dicoba

Pulang ke kotamu,
Jogjakarta...

Sepenggal baris lagu Katon Bagaskara yang selalu membuat siapapun yang pernah ke Jogja, selalu ingin kembali ke Jogja. Keramahan dan keberhatinyamannya Jogja yang selalu membekas pada siapapun yang pernah tinggal di Jogja. Itulah yang membuat Jogja selalu istimewa dan ngangenin.


Demikian pula bagi kita yang pernah mencicip kuliner di kota Gudeg ini, masakan yang disajikan dengan rasa yang cenderung ke manis, seperti kami orang-orang Jogja yang semanis gudeg. hehehehe. Menceritakan tentang kuliner yang ada di kota Yogyakarta, rasanya tidak ada habisnya. Selalu saja bertambah, bervariasi dan menuntut untuk dicoba di setiap sudutnya. Tentunya, sahabat tamasyaku butuh referensi kuliner khas Jogja, untuk bisa merasakan tastenya kuliner Jogja.

Tips menemukan kuliner yang mudah di kota Yogyakarta.

Selain tips menemukan kuliner yang enak di Jogja, perlu tahu juga kuliner seperti apa yang pantas dicoba di kota Yogyakarta. Berikut list tempat makan yang nyaman menurut tamasyaku.com, simak yuk..

gudeg permata
Gudeg Permata
 
Sentra Gudeg. 

Gudeg sebagai makanan khas Jogja yang pantas dicoba. Jenisnya ada gudeg basah dan gudeg kering. Biasanya gudeg basah hanya ditemukan saat pagi hari, tetapi kini banyak gudeg basah yang bisa dijumpai di malam hari yang patut dicoba 




  1. Gudeg bu Amad dan Yu Djum. Gudeg ini terletak di sentral gudeg di Jalan Kaliurang, tepatnya di timur MM UGM di perempatan Bulaksumur, Yogyakarta. Bagi saya, gudeg bu Amat mempunyai rasa gudeg yang lebih merah dan lebih manis dibanding dengan gudeg Yu Djum, tapi semua kembali ke selera ya. Keduanya menyajikan gudeg kering yang memang rasa gudeg khas Jogja banget. Gudeg Bu amad berlokasi di sentra gudeg di perempatan MM UGM di Jalan Kaliurang, persis di seberang selokan mataram utara gedung pusat UGM. Nasi gudeg sudah dipaket-paket di gudeg bu Amad, tinggal menyebut mau paket yang mana. Manda seringnya membeli paket telur + tahu atau paket sayap, harga yang dibanderol untuk nasi kotak paket 2 seharga 15,000 dan nasi kotak paket 4 seharga 23,000. Untuk tambahan telornya 6,000 dan untuk krecek dipisah seharga 5,000. Gudeg bu Amad menerima pemesanan di nomor 0274-520049. Semoga bermanfaat ya! (Update harga Desember 2017).
  2. Gudeg Yu Narni. Gudeg ini tamasyaku.com rekomendasikan karena letaknya yang berdekatan dengan rumah tinggal kami di Jalan Monjali dan buka cabang di jalan Magelang menuju ke arah Magelang, Temanggung dan Semarang. Bagi yang ingin membeli gudeg untuk sarapan atau perjalanan ke luar kota, bisa mampir ke sini. Gudeg ini sejenis dengan gudeg bu Amat dan Yu Djum, hanya menurut tamasyaku.com tidak terlalu manis.
  3. Gudeg basah Sagan. Ini langganan kami membeli "bubur areh", mungkin satu-satunya di daerah Utara yang dekat dengan kantor panda, hahahaha. Bagi yang belum pernah menrasakan sensasi "bubur areh telur pedes", silahkan dicoba ya. Sensasi bubur yang lumat gurih bersama gudeg dan krecek, lauk gurih telur atau ayam yang membuat ketagihan.
  4. Gudeg Permata. Nah, ini kuliner malam yang pantas dicoba saat berkunjung ke Yogyakarta. Gudeg fenomenal yang baru mulai ndhasar pukul 21.00. Tergolong gudeg basah dan menawarkan rasa gudeg basah yang asli Yogyakarta. Tamasyaku.com pernah menuliskannya Gudeg Tengah Malam di Kota Jogja
  5. Sentra Gudeg Wijilan. Bagi yang kebetulan menginap di daerah selatan dari Yogyakarta, sama halnya dengan sentra gudeg di kawasan Utara. Sentra gudeg bisa dijumpai di daerah Alun-alun Utara, tepatnya timur alun-alun di Plengkung Gading. Menuju ke arah selatan dari plengkung gading, sebelah kiri jalan akan ditemukan sentra gudeg yang tidak kalah enaknya dengan gudeg-gudeg kering khas Yogyakarta di jalan Kaliurang.
  6. Gudeg Ceker SR "Sedep Raos". Bagi penyuka ceker, gudeg SR yang tadinya berada di Seturan dan kini berlokasi di Jalan Affandy (eks Jalan Gejayan) cocok didatangi di malam hari. Makan nasi ayam kremes dibandrol dengan harga 18,000 dan nasi gudeg uritan merogoh kantong sebesar 16,000 rupiah. (update harga November 2017)
Semoga referensi kuliner khas sentra gudeg ini, bisa memudahkan teman-teman untuk menikmati gudeg saat berkunjung ke Yogyakarta ya. 

mie mendes
Mie Mendes

Bakmi Jawa.


Selanjutnya, kuliner yang wajib dicoba saat berkunjung ke Yogyakarta adalah bakmi jawa. Entah kenapa bakmi Jawa selalu identik dengan Yogyakarta. Apakah karena cara membuatnya dengan arang? Atau karena malam harinya Jogja yang bikin kangen? Atau karena musik yang menemani saat menyantap bakmi? Atau karena wedang rondenya? Ah, Jogjakarta, kamu selalu membuatku kembali.


Kawasan Selatan :
  1. Bakmi Mbah Mo.
  2. Bakmi Kadin atau Bakmi Depan Museum Jenderal Sudirman. Bagi yang menginap di daerah perkotaan, bakmi ini fenomenal di kota Yogyakarta. Dekat dengan gudeg Permata, kalau masih kuat perutnya, yuk lanjuuutttttt!
  3. Bakmi Pele di dekat alun-alun.
  4. Mie Mendes Bantul
  5. Bakmi Irin. Bakmi yang mewakili bakmi-bakmi yang memorial buatku, tapi ya itu tadi. Bakmi yang buka di jalan Pakuningratan depan Agatha fotostudio ini bukanya jam 21.00 dan sering kecele ketika sampai sana, ternyata tutup.
Kawasan Utara :
  1. Bakmi Condong Catur
  2. Bakmi Jalan Monjali.
  3. Mie Mendes, Ring Road Utara sebelum sampai ke Lotte Mart.
Kawasan Timur : 
  1. Bakmi Jalan Wonosari.
Kawasan Barat :
  1. Bakmi Pele di Jalan Godean, di pertigaan menuju ke Gamping. 
Selamat menikmati kuliner khas Jogja ya!

Kopi Klotok

Warung makan yang berkonsep kembali ke rumah simbah. Warung makan ini masuk dari bagian dapur dari rumah khas Jawa dan lalu mengambil sendiri masakan rumahan yang seolah-olah dimasak oleh simbah. Boleh nambah dan itu gratis buat ibu hamil, hahahaha.

Menu masakan yang disajikan merupakan menu masakan Jawa, seperti lodeh, sayur asem dan oseng-oseng. Lalu sebagai pelengkapnya adalah telur, tahu tempe dan tersedia cemilan pisang goreng yang antri sewaktu Manda dan Panda mencicip kuliner yang lagi nge-hits di kota Jogja. Mencari Kopi Klotok tidaklah sulit, menggunakan aplikasi gmaps atau waze, kalian akan sampai ke warung kopi klotok yang berada di Pakem.

Daftar menu dan harga di Kopi Klotok sewsaktu Manda Panda makan di sini (update Desember 2017)
  • Pisang goreng @6.500. Sambil minum teh gula batu atau kopi, memesan 10 pun berdua akan habis, hahaha. Kalau masakan Jawa, Manda bisa memasak di #DapurManda seperti biasanya, yang tidak bisa dirasakan adalah suasana saat menikmati pisang goreng di Kopi Klotok.
  • Paket puas @11.500. Paket puas ini nasi dan sayur yang kita ambil dihitung per orang. Kalau sudah terlalu siang atau sore, bahkan malam, tak segan kita hanya kebagian kuahnya saja, hahahaha. Tapi demi mencicip warung kopi klotok yang lagi ngehits, makan nasi kuah pun dijabani, ya kan?
  • Telur krispi, @5.500. Telur goreng yang sudah dikocok dan menurut Manda tidak ada rasa telurnya ini menjadi lauk yang laris manis, buktinya sampai nunggu-nunggu digorengkan lho si telur ini. 
  • Teh tubruk gula batu, dibandrol dengan harga 6.500.
  • Wedang jahe juga dihargai 6.500.

Kopi Klotok

Jalan Kaliurang KM.16
Pakembinangun, Pakem, Pakembinangun, 
Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta 55582

 

21 comments:

  1. Kalau kawasan timur saya tambahi bakmi mbah noto dan bakmi mbah wito ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mas J, mau ancer-ancernya yaaaaa...

      Delete
  2. Di sini juga ada jual gudeg, yg jual juga asli jogja. Tp entah, kayanya masih enakan makan lgsg di kota Jogja sana. Haha

    ReplyDelete
  3. Di Piyungan ada Bakmi Kembar, wenaaaaak tenan Kaka :D

    ReplyDelete
  4. Yi djum tetep yg numer 1

    ReplyDelete
  5. Wah pas jam makan siang bahasnya kuliner..bikin perut menyanyi.. kelihatannya gudeg enak nih

    ReplyDelete
  6. aku penasaran sama bakmi Mbah Mo...kapan-kapan kudu nyoba :D

    ReplyDelete
  7. Penasaran pengen nyicip gudeg yang ada di Yogya.. mudah2an bisa ada kesempatan ke Yogya.. Kalo masakan gudeg sebenarnya banyak dijual di kedai yang ada di Palembang.. Tetapi merasakan gudeg di Yogya tentunya punya sensasi tersendiri ya Mba..

    ReplyDelete
  8. Makasih referensinya ya Mba.. Kalo main ke Yogya mau merasakan salah satu diantara kuliner yang disebut di atas..

    ReplyDelete
  9. Kuliner Yogya yang paling sring saya santap memang gudek. Saya dulu sering beli gudeg di stasiun Yogyakarta lalu di makan di dalam kereta api.
    Terima kasih info kulinernya
    Salam hangat dari Jombang

    ReplyDelete
  10. Duh jadi piingin maem gudeg. tetanggaku ada yang jualan gudeg tapi nggak semantep gudeg buatan Jogya.

    ada sentra lothek nggak ? aku sama ibu klo ke jogya lebih sering maem lothek ketimbang gudeg

    ReplyDelete
  11. makanan pertama gw waktu ke jogya itu gudeg,
    katrok juga gak pernah makan gudeg, hahhaha

    buleipotan.com

    ReplyDelete
  12. Itu bakmi pak pele yg dekatnya alun2, antrianya ajib tenan, sampe kelaparan.

    ReplyDelete
  13. Duh jadi mendadak pengen makan gudeg niiih... manda kudu tanggung jawab hayooo :D

    ReplyDelete
  14. Aneka soto di Jogja udah belum Mak Ima?

    ReplyDelete
  15. kalau ke jogja tetep gudegnya yang nomer 1 buat saya. duhh jadi pengen ke jjogja lagi

    ReplyDelete
  16. slurpp kangen yogyaa, kangen oseng mercon hihihihi

    ReplyDelete
  17. gudegnya bikin laper malem2 hadyuuuhhh

    ReplyDelete
  18. emang bener yak, kuliner yogya gk bisa jauh dari gudeg..hehe :)

    ReplyDelete
  19. rasanya ingin kembali ke jogja, udah kangen bener sama jogja dengan suasana kota pelajar

    ReplyDelete
  20. Anonymous10:01

    Mbak mau tanya, klo di jogja tempat makam sate klatak yang recommended ada di daerah mana ya? Trims

    ReplyDelete

Terima kasih sudah meninggalkan jejak komentar di www.tamasyaku.com. Fast response, silahkan email ya. Mohon maaf untuk moderasi komentarnya. Salam, Manda

Featured post

Liburan Nyaman ke Lereng Merapi Merbabu

Halo sahabat tamasyaku, kali ini Manda ingin bercerita tentang pengalaman liburan di sekitar lereng Merapi dan Merbabu. Tidak jauh dari...

IBX583576234EA4D